Trik Agar Ketupat Tidak Mudah basi

ketupat

Ketupat atau kupat adalah hidangan khas Asia Tenggara maritim berbahan dasar beras yang dibungkus dengan pembungkus terbuat dari anyaman daun kelapa yang masih muda. Ketupat merupakan salah satu makanan wajib orang Indonesia saat Lebaran.

Ibu Nur Diana, juru masak yang banyak menerima pesanan ketupat di sekitar Kalimalang, memberikan tips agar ketupat bisa bertahan sedikit lebih lama. Berikut ini Pemaparannya :

  1. Ketupat harus direndam sekitar 4-5 jam. Panganan yang terbuat dari daun kelapa ini, sebaiknya diisi dengan beras khusus untuk membuat ketupat yang dijual oleh pedagang beras di pasar.
  2. Pilih daun kelapa yang berwarna kuning. Setelah beras dimasukkan ke anyaman daun kelapa berbentuk ketupat, masukkan ke dalam dandang yang telah berisi air. Pastikan air merendam semua bagian ketupat agar matang merata. Rebus atau godok ketupat selama 4-5 jam di dalam dandang.
  3. Setelah ketupat direbus selama 4-5 jam dan matang, lalu tiriskan. Setelah ditiriskan, gantung ketupat di atas (bisa menggunakan kail atau tali) yang diikatkan di gantungan.
  4. Menggantung ketupat bukan tanpa sebab. Hal ini bertujuan agar ketupat tahan lama hingga 2 hari tanpa menggunakan pengawet boraks atau bleng. Sebab, kata Nur, air yang berada di dalam ketupat merembes dan menetes jatuh ke bawah dan tidak mengendap.
  5. Ketupat juga sebaiknya digantung di ruangan yang tidak lembab, di ruangan yang angin  bisa keluar masuk. Sehingga tentu saja ketupat tidak mudah basi dan siap dikonsumsi. Juga tak mengurangi kelezatan ketupat walau sudah hari kedua dikonsumsi.

Nur menambahkan, ketupat yang sudah dibuka dari daunnya sebaiknya langsung cepat dimakan dan dihabiskan agar tidak basi dan dibuang sia-sia.