Apakah Label “Makanan Sehat” Sudah Sesuai?

labelmakanan

Ternyata label makanan sehat yang tertera dalam bungkus produk belum tentu menjamin keasliannya. Profesor Laurie Beyranevand, Direktur Asosiasi di Pusat Pertanian dan Sistem Pangan dan Profesor Asosiasi Hukum di Vermont Law School, mengatakan konsumen sering bingung dengan klaim label. Ditambah lagi strategi pemasaran menambah kerumitan konsumen saat mencoba menemukan pilihan makanan sehat.

Untuk membantu Anda, berikut tips dari Beyranevand saat membaca label makanan dan menentukan pilihan makanan apa yang tepat bagi Anda.

Bebas gluten
Label bebas gluten telah benar-benar meningkatkan penjualan untuk banyak merek. Diet bebas gluten tidak termasuk gluten protein, yang ditemukan dalam gandum, barley dan rye. Beyranevand mengatakan, “Bagi mereka dengan intoleransi gluten, mereka mendapatkan keuntungan dari akses ke berbagai macam pilihan makanan. Namun, banyak konsumen tanpa intoleransi ini memiliki persepsi bahwa bebas gluten berarti produk umumnya sehat dan dapat memberikan kontribusi untuk penurunan berat badan, meskipun produk ini sering mengandung lebih sedikit serat dan tidak diperkaya dengan vitamin dan mineral yang penting untuk kehidupan yang sehat.”

Untuk membuat produk bebas gluten ini, produsen sering meningkatkan jumlah gula dan garam. “Label makanan dapat memanfaatkan tren makanan, dan ‘gluten free’ adalah contoh sempurna. Menurut New York Daily News, industri makanan dan minuman bebas gluten tumbuh 44 persen antara tahun 2011 dan 2013. Riset pasar Mintel memperkirakan penjualan akan meroket 15 miliar dolar AS pada 2016. “Saat ini, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa produk ini akan membantu konsumen menurunkan berat badan atau hidup sehat,” jelas Beyranevand.

Serat tinggi
Diet penuh dengan serat membantu menjaga sistem pencernaan, mengontrol berat badan dan menurunkan risiko diabetes dan penyakit jantung. Banyak label makanan mencantumkan tinggi serat. “Beberapa produk menggunakan klaim serat yang tinggi, terutama karena pasar yang lebih besar telah diakui serat sebagai bagian penting dari diet yang sehat, sebagai titik penjualan. Gula dan natrium ditambahkan untuk rasa. Jelas, serat tinggi pada label yang bermanfaat, tapi itu penting untuk mengubah produk dan melihat isi gizi lengkap, terutama jika konsumen membatasi gula dan garam pada dietnya,” kata Beyranevand. Dietlah dengan makanan seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan.

Produk alami
Menurut FDA, untuk dianggap sebagai produk “alami” , harus tidak ada zat pewarna, zat perasa buatan atau zat sintetis. Namun, banyak produk dengan kelebihan natrium dan gula, memberikan gagasan pada konsumen bahwa apa yang Anda beli adalah merupakan produk dari alam. Label makanan dimaksudkan untuk membuat Anda percaya bahwa produk tersebut sehat. Namun, penting bagi Anda untuk menjadi konsumen yang cerdas untuk melihat label pada makanan.

“Baca panel fakta nutrisi dan daftar bahan-bahan untuk mendapatkan gambaran yang lebih akurat dari keseluruhan produk makanan tertentu” ujar Beyranevand.